Connect
To Top

Lagi Tren! Lelang Keperawanan di Inggris dan Amerika

hanivamagazine.com – Ternyata kegiatan remang-remang lelang keperawanan tak hanya terjadi di Indonesia seperti dihebohkan beberapa waktu lalu.

Di London hal itu juga terjadi. Sebuah situs berlabel `Seeking Arrangement`/SA, menurut dailymail, menjanjikan game kencan yang benar-benar modern

Lebih dari 70 wanita di Inggris menyatakan dalam profil mereka bahwa mereka adalah perawan Beberapa secara eksplisit atau implisit menyatakan mereka bersedia menjual keperawanan mereka.

Situs web yang berjanji untuk menjodohkan sugar baby‘ dengan ‘sugar daddies’. Sugar baby adalah wanita-wanita muda dan sugar daddies adalah pria-pria tajir yang telah berusia.

Namun seperti yang ditulis The Mail, ada kenyataan yang bersembunyi di balik situs perjodohan tersebut. Sejumlah wanita muda Inggris beralih ke penjualan – atau bahkan pelelangan keperawanan mereka.

Para ahli mendeskripsikan klaim SA tentang ‘tanpa seks’ sebagai pernyataan ‘tidak jujur ​​dan menyesatkan’. Mereka menempatkan beberapa wanita dalam posisi rentan. Dalam satu kasus yang mengejutkan, seorang mahasiswi Universitas Cambridge mengatakan dia diserang secara seksual oleh pria kencannya yang kaya itu dengan botol bir.

Namun meskipun hosting konten suram seperti itu, pendiri SA kemarin dengan berani mengadakan ‘Sugar Baby Summit’ di New York, dengan satu topik untuk diskusi sebagai ‘memahami seksualitas di era #MeToo’.

Diluncurkan pada 2006, SA mengklaim telah membawa konsep ‘sugar baby‘ dan ‘sugar daddies’ ke dunia mainstream kencan online. Ini memiliki lebih dari sepuluh juta pengguna di 139 negara, dengan ratusan ribu di Inggris saja.

SA mengklaim menjadi cara kencan yang lebih ‘jujur’ di mana kedua belah pihak berterus terang tentang apa yang mereka inginkan dari hubungan tersebut. Tapi tren yang mengganggu dan meningkat telah muncul dari wanita berusia antara 18 dan awal 20-an. Mereka menawarkan untuk menjual keperawanan mereka di situs.

Setelah membuat profil ayah gula palsu untuk mendapatkan akses penuh ke situs web, reporter The Mail menemukan lebih dari 70 wanita di Inggris saja – dan ratusan lainnya di luar negeri – yang menyatakan dalam profil mereka bahwa mereka adalah perawan.

Sekitar seperlima dari mereka di Inggris dengan jelas menyebutkan keperawanan mereka untuk memberi sinyal bahwa mereka tidak terbuka untuk hubungan seksual. Tetapi orang lain baik secara eksplisit atau implisit menyatakan bahwa mereka bersedia untuk berhubungan seks pertama kalinya dengan imbalan finansial.

Seorang mahasiswa kedokteran berusia 20 tahun, yang terdaftar sebagai sugar baby tahun lalu, menyatakan dalam profilnya: ‘Lelang untuk keperawanan saya.’ Dia menambahkan: ‘Tawaran tertinggi sebelum tengah malam pada Malam Tahun Baru akan menang.’

Seorang wanita 18 tahun lainnya dari Inggris diiklankan di profilnya: “Saya menawarkan hubungan segitiga dengan 2 perawan (saya dan seorang teman baik saya). Kandidat yang menawarkan jumlah uang terbesar akan menjadi roman pertama kami. “

Siswa ketiga, berusia 18 tahun, menulis di profilnya: ‘Saya butuh uang karena saya seorang siswa. Saya bersedia melakukan apa saja kecuali hubungan seksual. ”Dia kemudian menambahkan: ‘Jika saya harus melakukannya, itu akan menjadi sangat mahal karena saya masih perawan.`

Seorang wanita keempat, yang mengaku memiliki dua gelar dan sedang mencari seseorang untuk ‘berinvestasi’ agar dia bisa melanjutkan studinya, mengungkapkan bahwa dia juga ‘melelang’ keperawanannya dan mengundang pria untuk mengirim pesan kepadanya.

SA mengaku sangat ingin menegaskan bahwa baby sugar bukan pelacur atau pendamping, meskipun perbedaannya sulit untuk dilihat di banyak iklan. Sebuah blog di situs ini menunjukkan perbedaan antara ‘sugar dan prostitusi’, mengklaim bahwa daddy dan baby sugar memiliki hubungan yang berkelanjutan, dan bukan hanya transaksi keuangan.

Ia juga mengklaim bahwa wanita di situs tersebut tidak dilecehkan secara seksual seperti dalam prostitusi dan bahwa seks adalah aspirasi, bukan keharusan.

Namun bukti dari wanita yang berbicara kepada MoS menceritakan kisah yang sangat berbeda. Mereka mengklaim bahwa mereka diperlakukan seperti pelacur setelah mendaftar.

Seorang ibu muda muda yang bergabung dengan SA ketika dia masih mahasiswa di sebuah universitas di Skotlandia. Dia menginginkan uang tambahan untuk menutupi biaya universitasnya sementara juga mendukung putrinya yang berusia empat tahun. Oleh situs web ia diatur menjadi satu-satunya kencan dengan pria berusia 56 tahun.

Pada pertemuan pertama mereka, pria itu membayar makan malam dan membawanya ke toko pakaian wanita kelas atas yang dimilikinya, dan dia membawa pulang salah satu gaun mahal yang menarik perhatiannya. Tetapi pada kencan kedua, suasana hati berubah setelah dia menjelaskan bahwa pada kencan ketiga dia mengharapkan seks. Ketika dia menolak, dia menjadi marah. Dan beralih kembali layanan seksual eksplisit wanita lain yang telah dia kencani melalui SA dan telah memberinya seks.

Saya ingat kalimat yang dia ucapkan, “Gadis Asia ini menghormat dengan membungkuk.” Saya tahu dia hanya mengharapkan seks. Jadi saya meninggalkannya dan menghapus profil saya dari situs tadi.

Saya naif dan saya pikir itu adalah makan siang gratis. Saya tidak tahu itu prostitusi.’

Munculnya biaya kuliah universitas telah menguntungkan bagi rekrutmen SA dan perusahaan itu secara agresif memasarkan webnya pada para siswa, mengklaim pada tahun 2016 lebih dari 250.000 siswa Inggris telah terdaftar sebagai sugar baby.

Tak gentar dengan publisitas merugikan seperti itu, pekan ini perusahaan tersebujt dengan bangga menjadi tuan rumah pertemuan Baby Sugar terbaru di New York. Dalam iklan untuk acara itu mengatakan bahwa sugar daddy, sugar baby dan psikolog akan hadir untuk memberi saran pada kaum wanita muda yang hadir ‘bagaimana cara mengantongi miliarder’.

SA didirikan oleh taipan teknologi berbasis-tiga di Las Vegas, Brandon Wade, 45, yang istri terakhirnya 20 tahun lebih muda darinya. Wade – berkekayaan sekitar Rp40 miliar – memiliki semboyan yang sinis: ‘Cinta adalah konsep yang diciptakan oleh orang miskin.’

Reporter : gilz

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in CULTURE

  • Di Sekuel IT, Para Pemain Dibayar 2 Kali Lipat

    hanivamagazine.com- Mengikuti jejak kesuksesan film IT, Jaeden Lieberher dan Sophia Lillis, dua bintang muda disebut akan menerima bayaran tinggi untuk bermain...

    Hanivamagazine.comApril 20, 2018
  • Surprise! Presiden Jokowi Di MUFFEST 2018

    hanivamagazine.com- Ada yang spesial dalam pembukaan Muslim Fashion Festival ditahun ketiga ini. Dalam acara pembukaan Muffest 2018, Presiden Joko Widodo atau...

    Hanivamagazine.comApril 19, 2018
  • Robot Mononofu, Mimpi Yang Jadi Kenyataan

    Hanivamagazine.com – Bermimpi memiliki sebuah robot dalam film serial animasi Gundam akhirnya terwujud. Seorang Insinyur asal Jepang, Masaaki Nagumo sukses menciptakan...

    Hanivamagazine.comApril 18, 2018
  • Dibuka Pendaftaran SBMPTN 18-27 April 2018

    hanivamagazine.com – Telah dibuka pendaftaran Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) dengan model ujian tertulis berbasis komputer (UTBK) mulai Rabu,...

    Hanivamagazine.comApril 18, 2018
  • Terperangkap Kerja Tak Sesuai Jurusan, Ini Penyebabnya

    Hanivamagazines.com – Kita pasti pernah merasakan bekerja yang tak sesuai dengan jurusan saat kuliah dahulu. Sampai akhirnya terlontarkan komentar “Ah, percuma...

    Hanivamagazine.comApril 18, 2018